Navigation

TRADISI JELANG RAMADAN



Tradisi langka masih dilakukan warga Desa Cikubangsari dan Widarasari, Kecamatan Kramatmulya. Dalam menyongsong bulan suci Ramadan, warga dua desa tersebut makan bersama di pinggir jalanan beralaskan pelepah daun pisang. Sedikitnya 750 warga ikut meramaikan tradisi tersebut. Usai membersihkan pemakaman di Jalan Kutanagara, Blok M, Desa Cikubangsari, mereka berkumpul dan makan bersama.
Ratusan warga dua desa tetangga itu berbaur dalam kekeluargaan menyantap nasi liwet dengan lauk pauk seperti petai, ikan asin, kerupuk, sambal, tempe goreng dan tahu, serta lalapan dari hampir 100 tumpeng yang diberikan kaum ibu-ibu.
Salah seorang warga Cikubangsari, Aef saefudin mengatakan kegiatan tesebut merupakan tradisi tahunan setiap menjelang bulan suci Ramadan dengan terlebih dahulu melakukan bersih-bersih makam di kompleks pemakaman setempat. Hal itu dilakukan selain untuk memupuk kebersamaan dua warga desa yang dulunya satu desa itu, juga dilakukan dalam rangka melanjutkan tradisi yang sama selalu dilakukan leluhur mereka, yakni Buyut Salinjang.
“Kegiatan ini diprakarsai oleh keturunan Buyut Salinjang, dimana Buyut Salinjang adalah salah satu tokoh Desa Cikubangsari dimana pada saat beliau masih hidup beliau selalu mengadakan kegiatan tersebut,” terang Aef.
Kegiatan ini pun, sambungnya, berlangsung secara turun temurun hingga saat ini dan sudah menjadi agenda tahunan yang dilakukan oleh masyarakat Desa Cikubangsari dan Widarasari terutama bagi para keturunan Buyut Salinjang. Kegiatan ini juga dilakukan sebagai bentuk rasa syukur kepada Allah SWT atas datangnya bulan suci Ramadan.
Sebagai bagian dari masyarakat Cikubangsari yang mencintai tradisi, Aef sangat mengapresiasi kegiatan tersebut karena selain kegiatan gotong royong dan makan bersama juga sebagai salah satu ajang bersilaturahmi. Ia berharap ke depannya kegiatan tersebut melibatkan seluruh masyarakat dua desa sehingga rasa kebersamaan dan persatuan pun semakin kuat terbangun.
“Mudah-mudahan kedepannya dalam acara ini semua masyarakat bisa ikut dan terlibat di dalamnya sehingga lebih terbangun rasa kekeluargaan dan persaudaraan sesama muslim,” harap Aef yang merupakan tokoh pemuda setempat.
Hal serupa disampaikan warga lainnya, Jejen Jaenudin. Menurutnya, kegiatan makan bersama beralaskan daun pisang itu harus tetap dijunjung tinggi. Ia beralasan, selain memupuk kebersamaan dan persaudaraan diantara sesama warga desa, kegiatan makan bersama seperti itu juga bisa menggugah pemikiran warga untuk lebih mencintai kampung halamannya.
“Menurut saya sih kegiatan ini harus terus dipertahankan dan dijunjung tinggi. Tradisi seperti ini banyak manfaatnya dan jelas sekali dampaknya seperti apa. Makam-makam orang tua dan leluhur kita menjadi bersih dan kita bisa khusuk ketika memanjatkan doa saat jiaroh di hari Raya nanti,” ucap Jejen. *DoniS*

Share
Reactions

HUMAS SETDA KAB. KUNINGAN

Humas setda kabupaten kuningan Jl. siliwangi no 88. Kuningan

Post A Comment:

1 comments:

  1. Assalamualaikum Salam sejahtera untuk kita semua, Sengaja ingin menulis
    sedikit kesaksian untuk berbagi, barangkali ada teman-teman yang sedang
    kesulitan masalah keuangan, Awal mula saya mengamalkan Pesugihan Tanpa
    Tumbal karena usaha saya bangkrut dan saya menanggung hutang sebesar
    1M saya sters hampir bunuh diri tidak tau harus bagaimana agar bisa
    melunasi hutang saya, saya coba buka-buka internet dan saya bertemu
    dengan KYAI SOLEH PATI, awalnya saya ragu dan tidak percaya tapi selama 3 hari
    saya berpikir, saya akhirnya bergabung dan menghubungi KYAI SOLEH PATI
    kata Pak.kyai pesugihan yang cocok untuk saya adalah pesugihan
    penarikan uang gaib 4Milyar dengan tumbal hewan, Semua petunjuk saya ikuti
    dan hanya 1 hari Astagfirullahallazim, Alhamdulilah akhirnya 4M yang saya
    minta benar benar ada di tangan saya semua hutang saya lunas dan sisanya
    buat modal usaha. sekarang rumah sudah punya dan mobil pun sudah ada.
    Maka dari itu, setiap kali ada teman saya yang mengeluhkan nasibnya, saya
    sering menyarankan untuk menghubungi KYAI SOLEH PATI Di Tlp 0852-2589-0869
    Atau Kunjungi Situs KYAI www.pesugihan-uang-gaib.blogspot.co.id/ agar di
    berikan arahan. Supaya tidak langsung datang ke jawa timur, saya sendiri dulu
    hanya berkonsultasi jarak jauh. Alhamdulillah, hasilnya sangat baik, jika ingin
    seperti saya coba hubungi KYAI SOLEH PATI pasti akan di bantu Oleh Beliau

    BalasHapus